Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis

1 View

Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis

Proses Instalasi pengolahan air RO
Proses pengolahan air Reverse osmosis adalah proses yang memungkinkan penghilangan partikel yang tidak diinginkan (garam) dari suatu larutan. Instalasi pengolahan air Reverse Osmosis juga digunakan untuk pengolahan air seperti menghilangkan kesadahan, mikroorganisme, garam dan kotoran untuk meningkatkan warna, bau, rasa atau sifat cairan.

Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis
Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis Sederhana
“Cross flow” adalah teknologi pengolahan air Reverse Osmosis RO canggih yang memungkinkan membran RO semi-permeabel untuk membersihkan dirinya sendiri secara terus-menerus. Ketika beberapa cairan melewati membran, sisanya berlanjut ke hilir, menyapu spesies yang ditolak menjauh dari itu Proses pengolahan air Reverse Osmosis memerlukan HPP (pompa tekanan tinggi) untuk mendorong cairan melalui membran seperti tekanan tinggi dan tenaga penggerak besar. Untuk air payau sekitar 10 hingga 20 bar diterapkan sebagai tekanan osmotik dalam larutan untuk memisahkan air garam sebagai penolakan dan air yang baik sebagai produk.
 
Karena konsentrasi garam (cairan) yang ditolak meningkat, demikian juga gaya penggerak osmotik. Sistem pengolahan air Reverse Osmosis digunakan untuk menolak, gula, bakteri, garam, protein, partikel, pewarna, dan unsur-unsur lainnya. Pemisahan ion dengan filtrasi pada pengolahan air reverse osmosis dibantu oleh partikel bermuatan. Ini berarti bahwa ion terlarut yang membawa muatan, seperti garam, lebih cenderung ditolak oleh membran. Semakin besar muatan dan partikelnya, semakin besar kemungkinan akan ditolak.
 
Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis

Desain Instalasi Pengolahan Air RO
     Pra-klorinasi: Ini dibuat untuk mendisinfeksi air baku dari segala infeksi.
     Filtrasi Pertama: Dengan filter pasir bertekanan untuk menghilangkan kekeruhan dan padatan tersuspensi.
      Pembubuhan de-klorinasi: Untuk menghilangkan sisa Klorin setelah saringan pasir bertekanan.
     Dosis anti-kerak: Sangat penting untuk mencegah pengerakan Kalsium Sulfat.
     Pembubuhan asam: Sangat penting untuk mencegah pengerakan kalsium karbonat oleh asam Sulfat 98%.
     Filtrasi kedua: Filter cartridge (5 mikron) penting untuk menghilangkan partikel melebihi ukuran 5 mikron.
     Air yang diolah yaitu air yang mempunyai TDS tinggi akan melewati membran semi permeabel di bawah tekanan tinggi, setelah di dorong dengan tekanan tinggi (Tekanan Osmotik) sekitar 12 – 16 bar, air keluar membran akan diolah dan dikurangi menjadi TDS yang diperlukan.
   Penyesuaian nilai PH dengan Sodium hydroxide 49%
    Pembubuhan akhir  klorinasi untuk desinfeksi dengan Natrium hydrochloride 12%

Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis

Demikian Instalasi Pengolahan Air Reverse Osmosis

Leave a Reply

Your email address will not be published.