Kualitas dan Standar Air Minum

1 View

Kualitas dan Standar Air Minum

Air sangat penting bagi kehidupan kita. Oleh karena itu, air harus bebas dari organisme yang mampu menyebabkan penyakit dan dari mineral dan zat organik yang dapat menghasilkan efek fisiologis yang merugikan (Pontius, 1990).

Air minum harus dapat diterima secara estetika, itu berarti harus bebas dari kekeruhan, warna, dan bau yang tajam dan dari rasa yang tidak disukai. Air yang memenuhi kondisi ini disebut “Air Minum”. Ini berarti bahwa air tersebut dapat dikonsumsi dalam jumlah yang diinginkan tanpa memperhatikan efek buruk pada kesehatan (Pontius, 1990).

Sejarah Standar Kualitas Air
Kualitas air sangat panas dibicarakan dan didokumentasikan ketika orang-orang tahu sedikit tentang penyakit karena terkait dengan kualitas air. PSejarah awal pengolahan dilakukan hanya untuk peningkatan penampilan atau rasa air. Tidak ada standar kualitas yang pasti selain kejernihan secara umum atau kelezatan yang dicatat oleh peradaban kuno. Standar air minum pertama dikeluarkan setidaknya 4000 tahun yang lalu.

Hippocrates, bapak kedokteran, menyatakan bahwa “air berkontribusi banyak bagi kesehatan.” Minatnya pada air berpusat pada pemurnian sumber pasokan yang paling memberi kesehatan daripada memurnikan air yang buruk. Rupanya, orang-orang kuno menyimpulkan dengan pengamatan bahwa perairan tertentu meningkatkan kesehatan. Sementara yang lain menghasilkan infeksi.
Pada abad ke-18, penyaringan partikel dari air didirikan sebagai cara yang efektif untuk menjernihkan air. Praktik umum membuat air bersih diakui dengan baik pada saat itu, tetapi tingkat kejernihannya tidak terukur.
 

Pabrik penyaringan air kota pertama mulai beroperasi pada tahun 1832 di Skotlandia. Selain dari referensi yang sering menjadi perhatian terhadap sifat estetika air, catatan sejarah menunjukkan bahwa standar kualitas air tidak ada hingga dan termasuk sebagian besar abad ke-19.
Dengan kesadaran bahwa berbagai epidemi (mis. Kolera dan tipus) telah disebabkan dan disebarkan oleh pencemaran air, orang-orang melihat bahwa kualitas air minum tidak dapat dinilai secara akurat oleh persepsi sensorik. Ketergantungan pada rasa dan bau bukanlah cara yang akurat untuk menilai penerimaan air; kriteria kualitas yang lebih ketat akan menjadi perkembangan sejarah yang diperlukan. Akibatnya, pada 1852 sebuah undang-undang disahkan di London yang menyatakan bahwa semua air harus disaring.

Pada pertengahan 1890-an, Louisville Water Company, Louisville, menggabungkan koagulasi dengan filtrasi pasir cepat, secara signifikan mengurangi kekeruhan dan bakteri di dalam air.

Tonggak utama berikutnya dalam teknologi air minum adalah penggunaan klorin sebagai desinfeksi. Klorinasi pertama kali digunakan pada tahun 1908 dan diperkenalkan dalam sejumlah besar sistem air.

Pada abad ke-19, standar kualitas air dikembangkan dan diatur untuk memberikan air minum terbaik. Standar-standar ini (Pontius, 1990) termasuk yang berikut:

 

1.Kajian dasar formal dan komprehensif tentang masalah air minum diluncurkan.

2. Konsep batas maksimum yang diizinkan dan aman diperkenalkan.
3. Batasan unsur Fisik dan Kimia
4. Pemeriksaan fisik, kimia, dan bakteriologis dibuat dan digambarkan.
5. Sampel untuk pemeriksaan bakteriologis harus diperoleh dari titik-titik dalam sistem distribusi.
6. Konsentrasi maksimum, tidak boleh dilampaui selalu, dan kesesuaian lainnya

Pentingnya Standar Kualitas Air

Standar kualitas air biasanya mengidentifikasi konsentrasi sifat-sifat komponen yang ditunjukkan oleh pemeriksaan sampel air agar aman, dapat diterima, dan dapat diperoleh dari sumber yang tersedia.
Konsentrasi maksimum berbagai zat yang diizinkan dalam pasokan air publik dikendalikan di seluruh dunia dengan undang-undang dan bervariasi hingga batas tertentu dari satu negara ke negara lain.

Standar kualitas air (Babbitt et al, 1962) dapat dibagi menjadi tiga jenis:

1. Untuk air dengan kemurnian alami yang tinggi.
2. Untuk air murni dari daerah terbatas, dan.
3. Untuk batasan bahan-bahan yang diizinkan dalam air.
 

Standar Kualitas Air Nasional dan Internasional
Standar kualitas air ditetapkan dan diterapkan. Beberapa di antaranya masih digunakan, sedangkan beberapa dimodifikasi. Nasional (Standar Arab Saudi) dan standar kualitas air internasional terpilih untuk air minum yang saat ini digunakan disajikan pada Tabel informasi tentang standar-standar ini disajikan di bawah ini.

Standar Arab Saudi (SASO)
Standar kualitas air minum di Arab Saudi (SAS) dikeluarkan oleh Organisasi Standar Arab Saudi (SASO). Ada dua standar kualitas air minum yang saat ini digunakan di Arab Saudi. Satu adalah standar kualitas air minum dalam kemasan (SASO, 1997) dan standar kualitas air minum tanpa tanda (GCS. 1993). Yang pertama telah dikeluarkan pada 1392 H (1972 M) oleh Organisasi Standar Arab Saudi (SASO) dan diimplementasikan pada 1405 H (1985 M). Standar kualitas air minum dalam kemasan telah dikeluarkan pada 1403 H (1982 M) oleh Organisasi Standar Arab Saudi (SASO dan organisasi standardisasi dan Metrologi untuk Negara-negara Dewan Teluk (GSMO) dan diimplementasikan pada 1413 H (1993 M). standar kualitas air saat ini sedang menggunakan kualitas air dalam sistem distribusi.

Standar Negara-Negara Kerjasama Teluk
Standar Negara Dewan Kerjasama Teluk adalah “Standar Kualitas Air Minum Tidak Bercemar” (GCS, 1993) yang telah dikeluarkan pada 1403 H (1982 M) oleh Organisasi Standar Arab Saudi (SASO) dan Organisasi Standardisasi dan Metrologi untuk Negara-negara Dewan Kerjasama Teluk ( GSMO).

Panduan Organisasi Kesehatan Dunia untuk Kualitas Air Minum

Tujuan utama dari Pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk kualitas air minum adalah perlindungan kesehatan masyarakat dan dengan demikian penghapusan, atau pengurangan minimum, konstituen dalam air yang diketahui berbahaya bagi kesehatan dan kesejahteraan Komunitas (Pontius, 1990).

Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat untuk Peraturan Air Minum
Peraturan sekunder United StatesEnvironmental Protection Agency (USEPA) menetapkan tingkat yang diinginkan untuk kontaminan air minum yang dapat mempengaruhi nilai estetika air minum. Negara dapat menetapkan tingkat yang lebih tinggi atau lebih rendah yang mungkin sesuai tergantung pada kondisi setempat seperti tidak tersedianya sumber air alternatif atau faktor pemaksa lainnya, asalkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat tidak terpengaruh secara merugikan.
Standar saat ini termasuk level kontaminan maksimum (MCL), juga dikenal sebagai standar primer, untuk bahan kimia organik dan anorganik yang diketahui memiliki efek toksik atau karsinogenik, untuk kekeruhan, dan untuk populasi bakteri. Selain itu, tingkat kontaminan yang disarankan. (RCL, standar sekunder) telah ditetapkan untuk kontaminan tertentu, yang terutama penting dari estetika (Pontius, 1990).

Pedoman Air Minum Masyarakat Ekonomi Eropa
Masyarakat Ekonomi Eropa (EEC), yang didirikan oleh sebuah perjanjian Dewan Komunitas Eropa, mengeluarkan arahan dewan berkaitan dengan kualitas air yang dimaksudkan untuk konsumsi manusia. Secara khusus, standar EEC memberikan pengaturan standar untuk diterapkan pada bahan kimia beracun dan bakteri yang menimbulkan bahaya kesehatan, dan definisi parameter fisik, kimia, dan biologis untuk penggunaan air yang berbeda. Khusus untuk penggunaan konsumsi manusia
(Pontius, 1990).

Pedoman Air Minum Kanada
Di Kanada, air minum adalah tanggung jawab provinsi-federal bersama. Secara umum, pemerintah provinsi bertanggung jawab atas pasokan yang memadai dan aman, sedangkan Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Nasional Federal mengembangkan pedoman kualitas dan melakukan penelitian. Pedoman untuk Kualitas Air Minum Kanada (CGL) dikembangkan melalui mekanisme federal-provinsi bersama dan tidak dapat ditegakkan secara hukum kecuali diundangkan sebagai peraturan oleh badan provinsi yang sesuai. Pedoman air minum komprehensif Kanada yang pertama diterbitkan oleh Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Nasional pada tahun 1968. Yaitu sepenuhnya direvisi pada 1978 dan lagi pada 1987. (Pontius, 1990).

Pedoman Air Minum di Indonesia

Untuk pedoman standar air minum di Indonesia, pemerintah Indonesia telah mengeluarkan peraturan menteri republik Indonesia tentang standar air minum, untuk lebih detail tentang pedoman dan standar air minum di Indonesia bisa di lihat pada pedoman di bawah ini

Permenkes

Untuk standar air minun dari berbagai negara dapat di lihat pada gambar tabel berikut ini

Demikian Kualitas dan Standar Air Minum

Leave a Reply

Your email address will not be published.