Mengenal Elektrokuagulasi dalam Pengolahan Air

3 View

Mengenal Elektrokuagulasi dalam Pengolahan Air

Salah satu tantangan utama yang dihadapi umat manusia saat ini adalah menyediakan air bersih bagi sebagian besar penduduk di seluruh dunia. Sungai, kanal, muara dan badan air lainnya terus-menerus tercemar karena pembuangan limbah industri yang tidak pandang bulu serta aktivitas antropogenik dan proses alami lainnya. Penggunaan kembali air limbah telah menjadi kebutuhan mutlak. Oleh karena itu, ada kebutuhan mendesak untuk mengembangkan teknik inovatif, lebih efektif dan murah untuk pengolahan air limbah. Sejumlah teknik yang sangat menjanjikan berdasarkan teknologi elektrokimia sedang dikembangkan dan yang sudah ada diperbaiki yang tidak memerlukan tambahan kimia. Ini termasuk elektrokoagulasi, elektro flotasi, elektro decantation, dll. Meskipun elektrokoagulasi, telah mencapai komersialisasi menguntungkan, tetapi perhatian ilmiah tentang ini sangat sedikit. Proses ini memiliki potensi untuk secara luas menghilangkan kerugian dari teknik pengolahan klasik (3).

Mengenal Elektrokuagulasi dalam Pengolahan Air

Koagulasi adalah fenomena di mana partikel bermuatan suspensi koloid ditetralkan oleh saling tabrakan dengan ion counter dan diaglomerasi, diikuti oleh sedimentasi. Koagulan ditambahkan dalam bentuk zat kimia yang sesuai. Tawas adalah zat kimia yang telah banyak digunakan selama berabad-abad untuk pengolahan air limbah. Koagulasi terjadi terutama oleh reduksi muatan permukaan bersih ke titik di mana partikel koloid, yang sebelumnya distabilkan oleh tolakan elektrostatik, dapat mendekati cukup dekat untuk kekuatan Vander Waal untuk menahan mereka bersama dan memungkinkan agregasi. Reduksi muatan permukaan adalah konsekuensi dari penurunan potensial penolakan dari lapisan ganda listrik oleh kehadiran elektrolit yang memiliki muatan yang berlawanan

Elektrokoagulasi adalah teknik yang melibatkan penambahan elektrolitik ion logam koagulasi langsung dari elektroda pengorbanan. Ion-ion ini berkoagulasi dengan agen kekeruhan di dalam air, dengan cara yang mirip dengan penambahan bahan kimia penggumpal seperti tawas dan besi klorida, dan memungkinkan penghilangan polutan yang lebih mudah. Dalam proses Elektrokoagulasi, koagulan dihasilkan in situ dengan oksidasi elektrolitik dari bahan anoda yang sesuai. Dalam proses ini, spesies ionik bermuatan logam atau lainnya dikeluarkan dari air limbah dengan memungkinkannya bereaksi dengan ion yang memiliki muatan yang berlawanan, atau dengan flok hidroksida logam yang dihasilkan di dalam buangan. Teknologi inimenawarkan alternatif untuk penggunaan garam atau polimer logam dan tambahan polielektrolit untuk memecahkan emulsi stabil dan suspensi. Teknologi ini menghilangkan logam, padatan dan partikel koloid, dan polutan anorganik larut dari media berair dengan memperkenalkan spesies hidroksida logam polimerik bermuatan tinggi. Spesies ini menetralkan muatan elektrostatik pada padatan tersuspensi dan tetesan minyak untuk memfasilitasi aglomerasi atau koagulasi dan pemisahan yang dihasilkan dari fase berair. Perlakuan ini menyebabkan pengendapan logam dan garam tertentu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.