Penjelasan Tentang Oksigen Terlarut (DO)

7 View

Penjelasan Tentang Oksigen Terlarut (DO)

Apa Itu Oksigen Terlarut (DO)

Oksigen terlarut mengacu pada tingkat bebas, oksigen non-senyawa ada dalam air atau cairan lainnya. Ini adalah parameter penting dalam menilai kualitas air karena pengaruhnya terhadap organisme yang hidup dalam badan air. Dalam limnologi (studi tentang danau), oksigen terlarut adalah faktor penting yang kedua setelah air itu sendiri . Tingkat oksigen terlarut yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat membahayakan kehidupan air dan mempengaruhi kualitas air.

Oksigen non-senyawa, atau oksigen bebas (O2), adalah oksigen yang tidak terikat pada elemen lain. Oksigen terlarut adalah keberadaan molekul O2 bebas ini di dalam air. Molekul oksigen terikat dalam air (H2O) berada dalam suatu senyawa dan tidak diperhitungkan terhadap kadar oksigen terlarut. Orang dapat membayangkan bahwa molekul oksigen bebas larut dalam air seperti halnya garam atau gula ketika diaduk.

Penjelasan Tentang Oksigen Terlarut (DO)
Molekul oksigen tidak terikat dalam air

Oksigen terlarut dan Kehidupan Air

Oksigen terlarut diperlukan untuk berbagai bentuk kehidupan termasuk ikan, invertebrata, bakteri dan tanaman. Organisme ini menggunakan oksigen dalam respirasi, mirip dengan organisme di darat. Ikan dan krustasea memperoleh oksigen untuk respirasi melalui insangnya, sementara kehidupan tanaman dan fitoplankton membutuhkan oksigen terlarut untuk respirasi ketika tidak ada cahaya untuk fotosintesis. Jumlah oksigen terlarut yang dibutuhkan bervariasi dari satu makhluk ke makhluk lain. Organisme paling bawah, kepiting, tiram dan cacing membutuhkan jumlah oksigen minimal (1-6 mg/L), sedangkan ikan air dangkal membutuhkan tingkat yang lebih tinggi (4-15 mg/L).

Mikroba seperti bakteri dan jamur juga membutuhkan oksigen terlarut. Organisme ini menggunakan DO untuk menguraikan bahan organik di dasar badan air. Dekomposisi mikroba merupakan kontributor penting untuk daur ulang nutrisi. Namun, jika ada kelebihan bahan organik yang membusuk (dari sekarat alga dan organisme lain), dalam badan air yang jarang atau tidak ada pergantian (juga dikenal sebagai stratifikasi), oksigen pada tingkat air yang lebih rendah akan digunakan lebih cepat.
 
Penjelasan Tentang Oksigen Terlarut (DO)
Oksigen terlarut penting untuk berbagai bentuk kehidupan akuatik.

Sumber Datangnya Oksigen Terlarut

Oksigen terlarut memasukkan air melalui udara atau sebagai produk sampingan tanaman. Dari udara, oksigen perlahan-lahan dapat berdifusi melintasi permukaan air dari atmosfer sekitarnya, atau dicampur dengan cepat melalui aerasi, baik yang alami atau buatan manusia. Aerasi air dapat disebabkan oleh angin (menciptakan gelombang), jeram, air terjun , pembuangan air tanah atau bentuk lain dari air yang mengalir. Penyebab aerasi buatan manusia bervariasi dari pompa udara akuarium ke roda air yang diputar tangan hingga bendungan besar.Oksigen terlarut juga diproduksi sebagai produk limbah fotosintesis dari fitoplankton, ganggang, rumput laut dan tanaman air lainnya.
 
Oksigen terlarut dapat masuk ke dalam air sebagai produk sampingan dari fotosintesis.

Oksigen terlarut dapat masuk ke dalam air sebagai produk sampingan dari fotosintesis.

Ketika pada umumnya fotosintesis terjadi di permukaan (oleh tanaman air dangkal dan ganggang), sebagian besar proses berlangsung di bawah air (oleh rumput laut, ganggang di bawah permukaan dan fitoplankton). Cahaya dapat menembus air, meskipun kedalaman yang dapat dicapai bervariasi karena padatan terlarut dan elemen penghambur cahaya lainnya yang ada di dalam air. Kedalaman juga mempengaruhi panjang gelombang yang tersedia untuk tanaman, dengan merah diserap dengan cepat dan cahaya biru terlihat melewati 100 m. Di air jernih, tidak ada lagi cahaya yang cukup untuk fotosintesis terjadi di luar 200 m, dan tanaman air tidak lagi tumbuh. Dalam air keruh, zona fotografis (penembus cahaya) ini sering jauh lebih dangkal.

Terlepas dari panjang gelombang yang tersedia, siklus tidak berubah. Selain cahaya yang dibutuhkan, CO2 mudah diserap oleh air (sekitar 200 kali lebih mudah larut daripada oksigen) dan oksigen yang dihasilkan sebagai produk sampingan tetap terlarut dalam air. Reaksi dasar fotosintesis air tetap:
CO2 + H2O → (CH2O) + O2
Karena fotosintesis air tergantung pada cahaya, oksigen terlarut yang dihasilkan akan memuncak pada jam-jam siang hari dan menurun pada malam hari

Penjelasan Tentang Oksigen Terlarut (DO)
Oksigen terlarut dapat masuk ke dalam air sebagai produk sampingan dari fotosintesis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.