Sistem Pemurnian Air Terpusat Menggunakan Energi Tenaga Matahari

982 View

Sistem Pemurnian Air Terpusat Menggunakan Energi Tenaga Matahari

Diperkirakan bahwa 844 juta orang tidak memiliki akses ke layanan air minum yang bersih, dan 2 miliar orang minum air dari sumber air yang terkontaminasi. Setiap tahun ini menyebabkan perkiraan tingkat kematian 502.000 orang karena diare, kolera, disentri, tifoid dan minum polio dari sumber air yang terkontaminasi. Sekitar 1.000 hari mati karena penyakit terkait air ini.

Memproduksi air bersih adalah proses yang sangat intens yang membutuhkan sejumlah besar energi dan teknologi yang efisien untuk menjalankan proses pemurnian air. Ini adalah salah satu hambatan yang dihadapi negara berkembang karena kurangnya jaringan pasokan energi yang memadai dan kurangnya infrastruktur pengolahan air yang memadai untuk mendukung permintaan air bersih.

Sistem Pemurnian Air Terpusat Menggunakan Energi Tenaga Matahari

Perusahaan cleantech Belgia, BOSAQ, menggunakan keahliannya dalam teknologi pengolahan air untuk mengatasi tantangan air minum ini. BOSAQ mengembangkan sistem yang melakukan pemurnian air menggunakan energi tenaga surya dan meminimalkan penggunaan bahan kimia dalam proses pengolahan air dan oleh karena itu mengurangi dampak lingkungannya. Unit pengolahan air inovatif ini disebut SolarAQ. Dalam proses pengolahannya  akan ditemukan tiga langkah besar;
1. Pra-filtrasi yang mengambil semua partikel mengambang keluar dari air,
2. Ultrafiltrasi kedua digunakan untuk menghilangkan parasit dan bakteri patogen dan
3. Karbon aktif ketiga untuk menghilangkan semua bau dan rasa tidak enak.

Sebuah lampu UV sebagai langkah penyelesaian memastikan tidak ada kontaminasi yang mungkin terjadi. Tenaga surya memberikan sistem kemampuan untuk berjalan secara mandiri hingga 24 jam sehari tanpa gangguan apa pun, unit-unit tersebut dapat bergerak dan dapat menghasilkan hingga 35 hingga 2.000 liter per jam.

Sistem Pemurnian Air Terpusat Menggunakan Energi Tenaga Matahari

The SolarAQ adalah solusi ideal untuk pasokan air yang stabil di pemukiman pedesaan di Rwanda, di mana ada kelangkaan air bersih karena kurangnya infrastruktur pengolahan air terpusat. Bukan hanya karena penggunaan tenaga surya tetapi juga karena fitur desentralisasi, memberikan kemewahan untuk menghasilkan air minum yang bersih dan sehat di mana saja, kapan saja. Masyarakat lokal akan dapat mempertahankan dan memantau unit-unit, yang akan memberdayakan mereka untuk mandiri dalam penyediaan air mereka.

Delapan tahun yang lalu, pemerintah Rwanda memulai desa model Program Pembangunan Terpadu (IDP) dengan tiga tahun pertama melayani sebagai percobaan, pemerintah bertujuan untuk memperbaiki sistem pemukiman penduduk pedesaan untuk mencapai pembangunan sosioekonomi berkelanjutan dan air adalah salah satu komponen kunci untuk keberhasilan desa model IDP.

Pada tahun 2020, rencananya adalah memiliki 100% desa model IDP menjadi 30 kabupaten dan BOSAQ saat ini melakukan percakapan dengan Rwanda untuk mulai menggunakan unit SolarAQ di 15 desa model IDP pada awalnya. Demonstrasi uji coba dilakukan di provinsi Timur di Distrik Bugesera pada bulan April 2018. Biaya per jerigen air minum diperkirakan menjadi $ 0,02 menjadikan ini solusi yang lebih murah daripada teknologi yang sudah terpasang.

Ini akan memastikan bahwa akan ada pasokan air yang stabil dengan pemeliharaan yang sangat minimum dan memungkinkan mereka untuk sumber segala jenis air hujan, danau atau air sungai dan mengubahnya menjadi air minum yang sehat.

Sistem Pemurnian Air Terpusat Menggunakan Energi Tenaga Matahari

Leave a Reply

Your email address will not be published.